Konsert: Haram ke Halal?

Posted on April 13, 2010

0


Konsert ni halal ke haram?

jangan tengok pada nama, tapi tengok pada isi kandungannya, contoh yang jelas adalah JOM HEBOH @ SURE HEBOH …dulu sampai Dato Mufti Dr Harussani (Mufti Perak) mengiktiraf Sure Heboh sebagai HARAM..


Sebab apa? (boleh baca kat keratan akhbar tersebut)

Di haramkan oleh sebab pengisiannya, aktiviti di dalamnya, yang melalaikan, pergaulan yang bebas tanpa batasan, penyanyi perempuan dan sebagainya..

Tapi berbeza pula keadaan di Kelantan, Jom Heboh di benarkan di sebabkan pengisiannya yang kurang melalaikan jika dibandingkan dengan program-program Jom Heboh di negeri-negeri lain.. (klik di SINI)


“Sukati aku la, aku nak berkonsert nko pedulik ape”

“eh tak boleh ke? aku bukan berzina, aku g layan konsert je”

“nak gi konsert pun taleh ke? korang ni memang Kuno betul la, tak ikut peredaran zaman”

Itu adalah antara komen-komen balas yang sering diterima oleh golongan yang cuba untuk menjelaskan konsep hiburan yang dibenarkan syarak.

Kenapa kita begitu berani mengeluarkan kata-kata tersebut? Cukup besarkah kita untuk melawan perintah Allah SWT?

Di sini saya ingin untuk berkongsii satu analogi, berkaitan dengan 2 golongan, yang pertama golongan yang inginkan hiburan untuk memuaskan nafsu di dunia ini, dan golongan kedua adalah golongan yang memburu hiburan@nikmat di akhirat kelak, dengan meninggalkan hiburan yang tidak sepatutnya semasa di dunia.


Golongan pertama ini boleh di analogikan sebagai golongan yang bermati-matian untuk mendapatkan duit sebanyak RM1 dalam masa yang singkat manakala di masa depan mereka tidak mempunyai apa-apa bekalan duit, manakala golongan yang kedua adalah golongan yang sabar dan tabah dalam mendapatkan duit sebanyak RM 100000, walaupun ia mengambil masa yang panjang.

Yang manakah yang lebih bernilai, nak dapatkan RM1 dalam masa yang singkat dan tidak mendapat apa-apa bekalan dimasa depan atau nak dapatkan bekalan yang melimpah ruah di masa depan dengan bersabar?

Orang yang berfikir secara waras akan memilih untuk menjadi golongan yang kedua

Rasulullah SAW pernah bersabda, orang yang paling bijak adalah orang yang selalu ingatkan mati

kenapa mereka ini bijak?

sebab setiap langkah yang mereka ambil, mereka akan fikirkan akibatnya (consequences) setelah mereka mati..

Sama ada langkah-langkah tersebut memberikan kelebihan kepada mereka sewaktu di alam kubur atau memberikan kemudharatan kepada mereka dikubur atau di akhirat nanti..

Apa yang saya dapat simpulkan, kenapa wujud orang-orang yang suka kepada hiburan yang melampau yang tidak berlandaskan syarak:

1. Merasakan diri lebih besar dari Allah SWT

2. Merasakan diri sudah kebal untuk di seksa setelah mati nanti

3. Merasakan nikmat di dunia ini sudah memadai, tak perlu kan nikmat di akhirat nanti

4. Merasakan amalan mereka sudah terlalu banyak, dan tiba masanya untuk melanggar hukum dan perintah Allah SWT

5. etc..

Di sini saya sertakan Garis Panduan untuk mengadakan konsert (rujuk di bawah)

GARIS PANDUAN MENGADAKAN ACARA KONSERT / PERSEMBAHAN DAN HIBURAN DALAM ISLAM

1- Hendaklah dipastikan muzik / lagu / skrip yang tidak mempunyai perkataan yang boleh membawa ke arah bertentangan dengan aqidah seperti menyalahi syariat Allah SWT, memburuk-burukkan Rasulullah SAW, melekehkan para sahabat, meragui hari kiamat dan pembalasan dosa pahala juga tiada unsur memuja atau taksub kepada wanita.

Allah SWT memberi peringatan kepada sesiapa yang meragui kebenaran hari kiamat dengan firmannya:

“Sesungguhnya hari kiamat itu tetap akan datang – yang Aku sengaja sembunyikan masa datangnya – supaya tiap-tiap diri dibalas akan apa yang ia usahakan. Maka janganlah engkau dihalangi daripada mempercayainya oleh orang yang tidak beriman kepadanya serta ia menurut hawa nafsunya; kerana dengan itu engkau akan binasa”. (surah Taaha : 15-16)

2- Suatu persembahan / konsert yang dijalankan hendaklah tidak berlebih-lebihan sehingga hak-hak Allah dan kewajipan yang lain terabai seperti menunaikan ibadah, hak mencari dan memberi nafkah, menuntut ilmu dan sebagainya.

“Tidaklah ada diantara orang Muslim jika tiba waktu solat wajib, lalu dia membaguskan wudhuknya, kekhusyukannya, dan ruku’nya melainkan solat itu menjadi penebus dosa-dosa sebelumnya, selagi dia tidak mengerjakan dosa besar, dan itu berlaku selamanya”. (Hadis Riwayat Muslim)

3- Muzik atau nyanyian yang disampaikan tidak mempunyai senikata lagu berunsur maksiat dan lagho seperti membawa kepada rangsangan ghairah nafsu melalui tema-tema cinta yang melampau, luahan perasaan dan kerinduan yang berlebihan kepada manusia sehingga mendorong pendengar dan remaja kepada melakukan maksiat dan dosa.

Oleh itu nyanyian sebegini hendaklah dijauhi berdasarkan firman Allah seperti berikut:
“Dan apabila mereka mendengar perkataan yang sia-sia (lagha), mereka berpaling daripadanya.” (surah Al Qasas : 55)

“Sesungguhnya Allah telah menentukan bahagian seseorang tentang zina yang tidak mustahil didapatinya. Maka zina mata adalah memandang, zina lidah adalah mengucapkan, zina hati adalah mengingini dan faraj (kemaluan) membenarkan atau mendustakannya.”

(Hadis Riwayat Bukhari dan Muslim)

4- Hendaklah hiburan tidak diiringi atau dialunkan dengan instrument bunyian terlampau seperti budaya rock sehingga penonton / pendengar mengikut rentak (melompat-lompat, menjerit dan bersorak) menjatuhkan akhlak mereka dan mendatangkan fitnah kepada diri mereka.

5- Penyanyi, pembuat persembahan dan penonton yang hadir hendaklah menjaga auratnya, tidak melakukan gerak badan yang memberahikan ataupun mempersembahkan nyanyian dengan suara lucah yang menyebabkan fitnah dan rangsangan nafsu kotor dikalangan pendengar / penonton. Sekalipun lagu dan senikata yang disampaikan adalah baik, dalam keadaan ini ianya tetap menjadi haram.

Allah swt berfirman berkenaan tuntutan menutup aurat:

“Hai anak Adam, sesungguhnya Kami telah menurunkan kepadamu pakaian untuk menutupi auratmu dan pakaian indah untuk perhiasan.” (surah Al A’raf : 26)

Rasulullah saw juga memberi amaran kepada wanita yang tidak menutup aurat mereka:

“Sebahagian dari penghuni neraka ialah perempuan yang memakai pakaian yang menyerupai telanjang, pakaian yang sesat dan menyesatkan. Mereka tidak masuk ke syurga dan tidak mencium baunya.” (Hadis Riwayat Muslim)

“Apabila umatku melakukan 15 perkara maka mereka layak untuk menerima bala Allah. Antara 15 perkara itu ialah…. orang ramai menjadikan wanita sebagai penyanyi (penari-penari), alat-alat yang melalaikan (muzik).” (Hadis Riwayat Tarmidzi)

6- Hendaklah dipastikan tiada percampuran di antara lelaki dan wanita yang bukan mahram tanpa sekatan dan had hingga membawa kepada bersentuhan antara lelaki wanita ajnabi, tiada majlis tari-menari, tidak berlakunya acara minum arak, pertaruhan judi, tiada drama /lakonan-lakonan liar dan seumpamanya.

Rasulullah saw bersabda dalam hal pergaulan lelaki wanita ajnabi ini:

“Sekiranya ditikam di kepala seseorang kamu dengan sebatang besi adalah lebih baik baginya dari menyentuh kulit wanita yang tidak halal untuk disentuh.” (Hadis Riwayat Baihaqi)

7- Penyanyi tersebut hendaklah dari kalangan lelaki jika penontonnya adalah lelaki dan wanita manakala jika persembahan itu tertutup dan semua yang berkait dengannya adalah wanita maka dibolehkan penyanyi itu dari kalangan wanita. Ini adalah bagi mengelak segala fitnah dan punca kerosakan dari suara wanita dan pergerakan manja wanita yang menggoda.

Firman Allah SWT: “Maka janganlah kamu wahai wanita berkata-kata dengan lembut manja (semasa bercakap dengan lelaki asing) kerana yang demikian boleh menimbulkan keinginan orang yang ada penyakit dalam hatinya (menaruh tujuan buruk kepada kamu), dan sebaliknya berkatalah dengan kata-kata yang baik (sesuai dan sopan).” (surah Al Ahzab : 32)

Dan Rasulullah SAW juga bersabda:

“Daripada Abu Malik al-Asy’ari daripada Nabi saw bersabda; Beberapa orang daripada umatku akan meminum arak dan menamakannya dengan bukan nama asalnya dan dialunkan muzik kepada mereka dan dihiburkan oleh penyanyi-penyanyi perempuan. Allah akan membenamkan mereka ke dalam perut bumi dan Allah akan menjadikan mereka kera dan babi.” (Hadis Riwayat Ibnu Majah)

PERINGATAN Syaitan selalunya mengambil peluang dari hiburan yang melalaikan untuk menyesatkan dan melaghakan manusia. Allah SWT berfirman:

“Dan ada di antara manusia: orang yang memilih serta membelanjakan hartanya kepada cerita-cerita dan perkara-perkara hiburan yang melalaikan; yang berakibat menyesatkan (dirinya dan orang ramai) dari agama Allah dengan tidak berdasarkan sebarang pengetahuan; dan ada pula orang yang menjadikan agama Allah itu sebagai ejek-ejekan; merekalah orang-orang yang akan beroleh azab yang menghinakan.” (surah Al Lukman :6)

Bertitik-tolak dari itulah, satu garis panduan berkenaan hiburan disusun supaya kehalusan seni hiburan yang digariskan Islam itu dapat direalitikan. KESIMPULAN Industri hiburan dan nyanyian yang harus dalam Islam adalah sesuatu yang sesuai dengan fitrah kejadian manusia, menghibur dan memberikan ketenangan kepada jiwa disamping mematuhi adab-adab Islam.

Ini menuntut kesedaran yang tinggi dari pemuzik dan penggiat seni Muslim supaya membentuk industri hiburan tersendiri dan terpisah daripada pengaruh jahat Kuffar. Sebarang percubaan Kuffar untuk menghanyutkan umat Islam ke arah kemaksiatan, kemudharatan dan kefasikan mestilah dihalang beracukan penetapan dan susur galur Al Quran dan Sunnah Rasul SAW.   Semoga bermanfaat.

A.Alizul-aku ahli REBAH (Remaja Benci Hedonisme) dan aku harap aku dah terlepas dari pertanyaan Allah nanti, apa yang aku buat kalau masyarakat di sekeliling aku nak g konsert yg melalaikan…amin

Sebarang pertanyaan?

Boleh email (awangkualizulazahari@gmail.com)

Saya suka kepada diskusi

Posted in: Academic, Keluarga, Social