Bakal Sultan Kelantan yang Berjiwa Rakyat

Posted on May 5, 2010

0


saya terasa agak malas untuk menulis pada petang ini kerana saya sedang dalam proses untuk menyiapkan satu economic modeling, bukan Model Ekonomi Baru..

jadi saya hanya copy and paste apa yang saya dapat ni la…tahniah orang Kelantan!!

Inilah Raja Bakal Sultan Berjiwa Rakyat..

Salam Sejahtera….
Kalau kita baca berita dari akhbar pengaruh APCO Yahudi ni ni memang dapat kita rasakan seolah-olah manusia yang melakukan ini tak ada hati perut……
Tetapi inilah pemimpin yang betul-betul berjiwa rakyat, baginda lebih takut kepada hukuman Allah, dengan kuasa yang baginda ada, baginda betul seorang pemimpin yang tegas, dan berjiwa rakyat,,, Baginda berani membuat keputusan yang melibatkan ayahnda beliau sendiri…Inilah hasil tarbiah dari Ulamak yang memimpin negeri Kelantan.
Wahai rakyat Kelantan, anda semua beruntung di dunia dan akhirat mendapat bakal Sultan sebegini, bukan Sultan yang menghalang ceramah di masjid, bukan macam sultan yang secara terang-terang menyokong UMNO….

(sumber)

sumber

Bila raja menjadi imam, rakyat gembira tumpang berteduh

15 Jan 2010 12:42PM

DUA peristiwa yang berlaku di Kelantan, petang semalam dan sebelah malamnya cukup bermakna dan penuh erti yang harus difahami oleh semua pihak. Peristiwa itu, sambutan ribuan rakyat Kelantan keberangkatan pulang Pemangku Raja, Tengku Muhammad Faris Petra Sultan Ismail Petra.

Kehadiran lebih 5,000 rakyat, pegawai kerajaan negeri dan pemimpin politik menyebabkan lapangan terbangan Sultan Ismail Pengkalan Chepa penuh sesak melambangkan sokongan dan kasih rakyat kepada Tengku Faris sebagai Pemangku Raja tidak berbelah bagi dan begitu besar sekali.

Dari laporan dan wakil tidak rasmi penjenguk blog ini memberi tahu, semua pegawai tinggi kerajaan dan pemimpin politik hadir.

Ia juga termasuk dari Umno kecuali, Mustapa Mohamed, Awang Adek Hussein dan Norzaidi Omar. Menteri Besar, Nik Abdul Aziz Nik Mat, Timbalan Menteri Besar, Ahmad Yaacob dan Exco semua hadir.

Paling merujakan menurut penjenguk berkenaan sebaik sahaja Pemangku Raja hendak turun dari pesawat khas yang membawa baginda, ada kalangan rakyat termasuk juga pemimpin politik ‘berungga’ – berlari-lari, untuk mendapatkan ruang bagi menyambut kepulangan Tengku Faris.

Masing-masing berebut untuk berada di barisan hadapan agar mereka ditengok dan dicamkan oleh Pemangku Raja bagi menyatakan kehazahiran mereka.

Dalam kejadian ini ada pemimpin yang merempuh dan tidak mempedulikan protokol semata-mata kerana ingin berada hampir dengan Tengku Faris untuk sama-sama mengaminkan doa keselamatan atas keberangkatan pulang. Keadaan ini menyebabkan MB dan TMB yang sepatutnya diberikan ruang ‘terkanjar’ ke belakang. Wartawan dan sesetengah hadiri menyedar akan kejadian ini!

Baguslah kalau semua rakyat dan pemimpin politik sayangkan Pemangku Raja dan taatkan sultan. Semangat yang sebegiutlah yang dimahui oleh sekalian rakyat. Kalau tidak ada niat hendak menduakan raja inysaAllah Kelantan akan selamat dan sejahtera, Kelantan akan makmur sampai ke bila-bila.

Pemangku Raja juga tentu gembira. Cuma apa yang kita harapkan jangan semangat dan karektor iu berlaku secara bermusim. Maksudnya sesudah Tengku Faris dilantik menjadi Pemangku Raja baru ketaatan dan penghormatan ingin dizahirkan.

Sebelum Tengku Faris dilantik menjadi Pemangku Raja semacam baginda diketepikan dan dirasakan tidak penting. Kenapa saya berandaian itu begitu kerana ada pihak yang mengadakan kenduri kahwin anak tidak mengundang Pemangku Raja tetapi mengudang putera raja yang lain yang disangka bakal dilantik menjadi Pemangku Raja.

Sikap membezakan kerabat di raja ini rasanya tidak berapa elok dan kurang manis.

Dan hari ini apabila Tengku Faris sudah dilantik menjadi Pemangku Raja sokongan orang-orang sejenis itu sudah mula berganjak pula. Sikap begitu adalah sikap hipokrit yang sama sekali tidak disukai oleh Pemangkau Raja dan juga Islam dan jika diamalkan ia boleh membinasakan badan.

Peristiwa kedua yang berlaku semalam ialah solat hajat bertempat di stadium Sultan Mohamad ke-1V, Kota Bharu. Paling bermaknanya apabila solat hajat itu diimamkan sendiri oleh Tengku Faris. Perisitwa ini adalah satu sejarah dan satu kemanisan buat rakyat Kelantan seluruhnya. Rakyat Kelantan belum pernah sebelum ini dapat menjadi makmum kepada seorang raja.

Tentu rakyat yang kuat pegangan kepada agama, yang mementingkan kepada perpaduan akan mengalirkan air mata melihat peristiwa ini. Keikhlasan dan ketawadukan Tengku Faris sebagai hamba Allah tentu terpancar cerah dengan apa yang berlaku itu.

Tengku Faris juga turut membacakan doa meminta Allah memberi kesihatan dan kesejahtraan kepada ayahanda baginda yang kini sedang dirawat di Singapura. Beliau juga turut mendoakan semoga Kelantan senantiasa dalam pemeliharaan Allah. Apa yang dilakukan Tengku Faris itu adalah fardu ke atas seorang hamba Allah dan sebagai seorang anak yang soleh.

Perisitiwa itu istimewa dan satu sejarah. Kerana selalunya dalam majlis seumpama itu dan majlis keagamaan, raja atau sultan hanya jadi makmum atau tukang mengaminkan doa yang dibaca oleh Tok Kadhi atau Mufti sahaja.

Apa yang dilakukan Tengku Faris semalam adalah pembaharuan yang menyentuh perasaan rakyat Kelantan. Jadi tidak hairanlah kalau rakyat begitu kasih dan sayang kepada baginda kerana baginda menempati peranan dan fungsi sebagai seorang hamba Allah dan raja kepada sebuah negeri.

Khabarnya Nik Aziz sendiri teruja dan terharu dengan apa yang berlaku. Menurut pertuturan seorang pemimpin kanan Kelantan, Tok Guru Nik Aziz merasa sungguh gembira kerana Tengku Faris telah melalukan tanggungjawab dan amanah yang sepatutnya baginda pikul.

Nik Aziz kata pemimpin itu menyifatkan apa yang berlaku itu sebagai satu lagi detik bersejarah dan perkembangan baru sempena tahun Hijrah di Kelantan. “Kalau sebelum ini Ketua Polis membaca khutbah, kini Pemangku Raja pula jadi tok imam,” kata pemimpin itu memetik kata-kata Nik Aziz yang gembira dengan apa yang berlaku.

Tok Guru juga menurut pemimpin itu, menghuraikan apa yang dilakukan Tengku Faris itu adalah menempati kehendak Islam sebenarnya. Menurut Tok Guru katanya, memang sewajarnya kalau rakyat mempunyai pemintaan baik-baik yang hendak diajukan kepada Allah, eloknya raja sendiri yang mendoakan kerana kedudukkan raja itu sendiri dengan Allah dari segi hirerkinya sangat hampir dengan Allah.

“Jadi apa yang dilakukan Tengku Faris sebenar menempat kehendak Islam dan ia sangat menggembirakan rakyat, tok guru sungguh gembira,” sambung pemimpin itu mencritakan perasaan Nik Aziz.

Di majlis malam tadi lebih 2,000 terdiri dari rakyat, pegawai kerajaan dan pemimpin politik ikut sama mendirikan solat hajat yang diimamkan oleh Tengku Faris kemudian mengaminkan dia yang dibaca sendiri oleh baginda./msomelayu.blogspot.com